بسم الله الرحمن الرحيم

Latar Belakang

Saat saya pertama kali bermigrasi dari macOS dan memutuskan untuk menggunakan GNU/Linux saya pikir tidak ada kontroversi yang terjadi beberapa tahun terakhir. Karena, sejak 2010 saya tidak lagi mengikuti perkembangan dunia GNU/Linux.

Ternyata pada tahun 2010, init system yang bernama systemd mulai diinisialisasikan.

Pada tahun 2011, Fedora yang menjadi distro pertama yang menggunakan systemd secara default.

Sepanjang Oktober 2013 - Februari 2014, terjadi perdebatan yang cukup panjang diantara Debian Technical Commitee, untuk memutuskan default init yang akan digunakan pada Debian 8 dengan codename “jessie”.

Arch Linux sendiri mulai mengadopsi systemd pada Januari 2012. Teman-teman dapat melihat commitnya di sini, upstream release v38: initial move of systemd into extra. Dan mulai digunakan sebagai default init system pada Oktober 2012.

Saya bermigrasi ke GNU/Linux pada Desember 2014. Saat itu belum ngerti dan tahu polemik yang terjadi di komunitas tentang init system ini. Saya masih senang bermain-main karena akhirnya dapat secara serius menggunakan GNU/Linux lagi.

Tahun 2020 ini, sudah mulai banyak distribusi sistem operasi yang membundle init system selain systemd secara default, seperti OpenRC, Runit, dan s6.

Lantas saya pun juga mulai gatal untuk tidak ikut mencicipi init system tersebut.

Maka, Desember 2020 ini saya mulai dengan bermigrasi ke Artix OpenRC langsung dari Arch Linux tanpa perlu install ulang.

Berikut ini adalah catatan yang saya simpulkan dari Artix Wiki: Migration.

Tahapan Migrasi

Perhatian

Migrasi dari Arch Linux ke Artix Linux hanya dilakukan oleh advanced users yang benar-benar mengetahui apa yang mereka lakukan.

Saya, sebagai penulis, tidak bertanggung jawab atas segala bentuk kejadian buruk yang menimpa sistem kalian.

Apabila kalian mengikuti catatan ini, berarti kalian telah menyetujui bahwa segala bentuk risiko atas masalah yang terjadi karena mengikuti catatan ini, adalah tanggung jawab kalian sepenuhnya.

Happy Hacking!

Perhatian

Semua perintah di bawah, harus dijalankan sebagai root.

$ sudo su
# _

1. Mempersiapkan pacman.conf, repositori dan mirrorlist

Kita akan memodifikasi file pacman.conf dan juga mirrorlist.

Kita akan mendefinisikan mirror di dalam file pacman.conf agar menggunakan dua file mirrorlist.

  1. mirrorlist, yang akan berisi daftar mirror server dari Artix Linux.
  2. mirrorlist-arch, yang akan berisi daftar mirror server dari Arch Linux.


Bang, kok pakai mirrorlist-arch juga?

Untuk repo community dan extra, Artix menggunakan mirror milik Arch.

Kira-kira seperti ini kalau saya gambarkan dalam bentuk tabel.

Nama Repo mirrorlist file
system /etc/pacman.d/mirrorlist
world /etc/pacman.d/mirrorlist
galaxy /etc/pacman.d/mirrorlist
extra /etc/pacman.d/mirrorlist-arch
community /etc/pacman.d/mirrorlist-arch


Rename pacman.conf yang lama dengan nama pacman.confg.arch.

# mv -vf /etc/pacman.conf /etc/pacman.conf.arch


Download file pacman.conf versi Artix Linux dari gittea.artixlinux.org.

# curl https://gitea.artixlinux.org/packagesP/pacman/raw/branch/master/trunk/pacman.conf -o /etc/pacman.conf

Setelah selesai, kita sudah memiliki file /etc/pacman.conf versi Artix Linux.


Rename mirrorlist yang lama dengan nama mirrorlist-arch.

# mv -vf /etc/pacman.d/mirrorlist /etc/pacman.d/mirrorlist-arch


Download file mirrorlist yang berisi mirror server dari gittea.artixlinux.org.

# curl https://gitea.artixlinux.org/packagesA/artix-mirrorlist/raw/branch/master/trunk/mirrorlist -o /etc/pacman.d/mirrorlist

Setelah selesai, kita sudah memiliki file /etc/pacman.d/mirrorlist yang berisi daftar mirror server dari Artix Linux.


Copy mirrorlist yang telah berisi mirror server Artix menjadi mirrorlist.artix.

# cp -vf /etc/pacman.d/mirrorlist /etc/pacman.d/mirrorlist.artix

Tujuannya sebagai bakcup, apabila ditengah-tengah proses akan ada command yang menghapus mirrorlist. Kita dapat melakukan restorasi dengan cepat tanpa perlu mengunduh kembali.


Oke, tahapan persiapan file pacman.conf dan mirrorlist dari Artix Linux telah selesai.

2. Bersihkan Package Cache

Kita perlu membersihkan semua cache, karena beberapa package yang dimiliki oleh Artix Linux memiliki signature yang berbeda, kondisi ini tentu saja akan menyebabkan pacman memberikan pesan error atau warning.

Saya tidak berkeberatan menghapus package cache dan mengunduh ulang package-package tersebut.

# pacman -Scc && pacman -Syy

3. Lemahkan Tingkat Keamanan dari Pacman (Sementara)

Untuk menginstall package artix-keyring, kita perlu untuk melemahkan tingkat keamanan yang dimiliki oleh Pacman untuk sementara, hanya selama proses mendaftarkan master key.

FILE/etc/pacman.conf
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
#
# /etc/pacman.conf
#
# See the pacman.conf(5) manpage for option and repository directives

# ...
# ...

# By default, pacman accepts packages signed by keys that its local keyring
# trusts (see pacman-key and its man page), as well as unsigned packages.
#SigLevel    = Required DatabaseOptional
SigLevel    = Never

4. Install Artix PGP Keyring

Untuk menginstall artix-keyring, kita harus mendaftarkan master key nya secara manual.

# pacman -S artix-keyring
# pacman-key --populate artix
# pacman-key --lsign-key 95AEC5D0C1E294FC9F82B253573A673A53C01BC2

5. Pulihkan Kembali Tingkat Keamanan dari Pacman

Pulihkan kembali tingkat keamanan dari Pacman, atau kita akan benar-benar lupa.

FILE/etc/pacman.conf
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
#
# /etc/pacman.conf
#
# See the pacman.conf(5) manpage for option and repository directives

# ...
# ...

# By default, pacman accepts packages signed by keys that its local keyring
# trusts (see pacman-key and its man page), as well as unsigned packages.
SigLevel    = Required DatabaseOptional

6. Backup Daftar Daemon yang sedang Aktif

Mungkin teman-teman perlu untuk menyimpan daftar-daftar service daemon yang sedang aktif, agar setelah proses instalasi selesai, kita dapat memasangnya kembali satu-persatu.

# systemctl list-units --state=running | grep -v systemd | awk '{print $1}' | grep service > /root/daemon.list

Saya memilih menyimpannya di /root/daemon.list.

Oke, sekarang kita telah siap untuk melakukan instalasi dari komponen-komponen Artix Linux, serta init script pengganti systemd.

7. Download Artix Packages

Kita akan mengunduh package base dan base-devel termasuk paket-paket pendukung untuk init yang baru.

# pacman -Sw base base-devel openrc-system grub linux linux-headers openrc elogind-openrc netifrc grub mkinitcpio archlinux-mirrorlist net-tools rsync vi lsb-release esysusers etmpfiles
Perhatian

Perhatikan paket-paket yang dipasang di atas.

Apakah telah sesuai dengan paket yang teman-teman akan pergunakan?

Seperti,

  1. Kernel: linux, linux-headers, karena saya memang menggunakan vanilla kernel.
  2. Text editor: vi, karena saya tidak menggunakan nano.

-w, adalah option yang berarti Download packages only.

Saat tulisan ini dibuat, total package yang saya download sebesar,

Total Download Size:  165.86 MiB
Perhatian

Pastikan dalam proses unduh ini, paket-paket tersebut benar-benar telah selesai.

Kalau ditengah proses tiba-tiba internet kita mati, maka ulangi dengan menjalankan kembali command di atas.

8. Hapus systemd

Setelah kita selesai mengunduh dan mempersiapkan init pengganti, dalam hal ini adalah OpenRC, kita siap untuk mengirim systemd dan keluarganya untuk dilupakan.

Informasi

Jawab “yes” untuk semua pertanyaan yang diajukan di bawah.

# pacman -Rdd --noconfirm systemd systemd-libs systemd-sysvcompat pacman-mirrorlist dbus
Perhatian

Proses di atas, akan ikut menghapus file /etc/pacman.d/mirrorlist, karena kita perlu menghapus package pacman-mirrorlist.

Tapi jangan khawatir, karena kita telah memiliki backup dari file mirrorlist yaitu mirrorlist.artix.

Akan kita kembalikan pada tahap selanjutnya.

# rm -fv /etc/resolv.conf
Perhatian

Perintah untuk menghapus file /etc/resolv.conf di atas, tidak saya jalankan.

Karena saya mendapatkan DNS secara otomatis dari ISP, apabila saya jalankan perintah untuk menghapus file /etc/resolv.conf di atas, maka akan mematikan akses internet saya.

Kembalikan kembali file mirrorlist yang terhapus diakibatkan oleh proses di atas (mengapus pacman-mirrorlist package).

# cp -vf /etc/pacman.d/mirrorlist.artix /etc/pacman.d/mirrorlist

9. Install OpenRC Init System

Sekarang saatnya memasang paket base, base-devel, dan paket-paket OpenRC init yang sebelumnya kita telah download dengan option pacman -Sw di atas.

Tapi sebelum itu, karea proses sebelumnya kita telah menghapus paket pacman-mirrorlist, kita akan mengembalikan file mirrorlist dari file backup yang telah kita buat pada tahap 1.

# cp /etc/pacman.d/mirrorlist.artix /etc/pacman.d/mirrorlist

Nah, mirrorlist telah pulih, selanjutnya jalankan perintah di bawah untuk memasang paket-paket dasar yang dperlukan.

# pacman -S base base-devel openrc-system grub linux linux-headers openrc elogind-openrc netifrc grub mkinitcpio archlinux-mirrorlist net-tools rsync vi lsb-release esysusers etmpfiles networkmanager-openrc artix-branding-base
Perhatian

Perhatikan kembali paket-paket yang dipasang di atas.

Apakah telah sesuai dengan paket yang teman-teman akan pergunakan?

Seperti,

  1. Kernel: linux, linux-headers, karena saya memang menggunakan vanilla kernel.
  2. Text editor: vi, karena saya tidak menggunakan nano.

Terdapat paket untuk comprehensive network manager, seperti networkmanager-openrc, saya memilihkan paket ini karena sebagian teman-teman biasanya menggunakan NetworkManager. Meskipun pada panduan Artix Wiki: Migration menggunakan connman.

Intinya, pasang sesuai yang teman-teman perlukan.

Informasi

Terdapat paket artix-branding-base, paket ini bertujuan untuk “Base branding for Artix ISOs”.

Intinya, paket ini adalah sebuah script yang mengotomatisasi rebranding segala hal tentang Arch menjadi Artix.

Contohnya seperti hasil output dari Neofetch yang tidak lagi Arch Linux, melainkan Artix Linux.

Informasi

Kalau diperhatikan, terdapat paket-paket dengan suffix -openrc.

Paket-paket tersebut adalah paket yang telah dilakukan modifikasi agar sesuai dengan OpenRC init.

Selain untuk OpenRC, tersedia juga untuk init lainnya dengan suffix -runit dan -s6.

Informasi

Kalau ada paket-paket yang belum sempat kita pasang versi -openrc nya, kita bisa pasang nanti setelah proses migrasi selesai.

Tunggu prosesnya hingga selesai.

10. Reinstall Paket-paket dari Arch Repositori

Pertama-tama, pastikan locale yang kita gunakan adalah C.

# export LC_ALL=C

Saatnya mengganti semua paket-paket Arch dengan paket-paket Artix.

Kita akan jalankan masing-masing per level repositori (system, world, galaxy).

Satu persatu secara urut.

# pacman -Sl system | grep installed | cut -d" " -f2 | pacman -S -
# pacman -Sl world  | grep installed | cut -d" " -f2 | pacman -S -
# pacman -Sl galaxy | grep installed | cut -d" " -f2 | pacman -S -

Tunggu prosesnya hingga selesai.

11. Pasang init Scripts

Kita akan memasang init scripts untuk menggantikan systemd init script.

# pacman -S --needed acpid-openrc alsa-utils-openrc autofs-openrc cronie-openrc cups-openrc fuse-openrc haveged-openrc hdparm-openrc openssh-openrc samba-openrc syslog-ng-openrc
Perhatian

Sesuaikan dengan init service script yang teman-teman gunakan.

Informasi

Kalau masih ada yang terlewatkan dan belum ingat, kira-kira init apa saja yang kita perlukan, kita dapat memasangnya nanti seiring kita gunakan.

12. Enable Services

Berdasarkan init scripts yang telah kita install pada langkah 11, kita akan mengenablekannya, agar dijalankan saat sistem startup.

# for daemon in acpid alsasound autofs cronie cupsd fuse haveged hdparm smb sshd syslog-ng; do rc-update add $daemon default; done
Perhatian

Sesuaikan dengan init script yang teman-teman gunakan.

Misal,

  1. Service untuk networking menggunakan NetworkManager atau connman.
  2. Apakah menggunakan service dhcpcd
  3. Dan lain sebagainya

Saya tidak mengaktifkan service comprehensive network manager seperti NetworkManager maupun connmand. Melainkan hanya menggunakan wpa_supplicant maupun iwd dengan dhcpcd.

Oh yaa, khusus untuk OpenRC init, kita perlu mengaktifkan udev dan sysinit.

# rc-update add udev sysinit

13. Konfigurasi Networking

Traditional Network Interface Namespace

Saya rasa, kita perlu untuk mengembalikan network interface namespace menjadi bentuk traditional network interface namespace.

Saya tidak paham apakah langkah ini harus dilakukan, tapi kalau saya pribadi, saya memang sejak awal menggunakan traditional network interface namespace, jadi saya tidak ada masalah dengan langkah ini.

Tambahkan net.ifnames=0 ke dalam kernel parameter.

Karena saya menggunakan GRUB, saya cukup menambahkan pada GRUB config saja.

FILE/etc/default/grub
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
# GRUB boot loader configuration

GRUB_FORCE_HIDDEN_MENU="true"
GRUB_DISABLE_SUBMENU=y
GRUB_TIMEOUT=5
GRUB_DEFAULT=saved
GRUB_SAVEDEFAULT="true"
GRUB_DISTRIBUTOR="Artix"
GRUB_CMDLINE_LINUX_DEFAULT="loglevel=3 ... ... ..."
GRUB_CMDLINE_LINUX="net.ifnames=0"

Enable eth0 Interface on Boot

Untuk yang menggunakan ehternet, saya pikir perlu untuk mengjalankan langkah ini.

Karena saya tidak menggunakan ethernet, dan hanya menggunakan wireless, saya tidak menjalankan langkah ini.

OpenRC sendiri memiliki network manager sendiri, bernama netifrc.

Konfigurasinya ada di,

FILE/etc/config.d/net
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
#...
#...

##############################################################################
# INTERFACE HANDLERS
#
# We provide two interface handlers presently: ifconfig and iproute2.
# You need one of these to do any kind of network configuration.
# For ifconfig support, emerge sys-apps/net-tools
# For iproute2 support, emerge sys-apps/iproute2

# If you don't specify an interface then we prefer iproute2 if it's installed
# To prefer ifconfig over iproute2
#modules="!iproute2"

# For a static configuration, use something like this
# (They all do exactly the same thing btw)
#config_eth0="192.168.0.2/24"
#config_eth0="192.168.0.2 netmask 255.255.255.0"

#...
#...

Secara default, DHCP akan digunakan kalau kita tidak mengeset config_eth0=.

Jadi, saya biarkan saja tidak mengeset apa-apa. Karena saya ingin menggunakan DHCP saja.


Selanjutnya, kita buat symlink file init script dengan menyesuaikan ethernet interface name yang kita punya. Punya saya eth0.

# ln -s /etc/init.d/net.lo /etc/init.d/net.eth0

Kemudian tambahkan servicenya ke boot, agar dijalankan saat proses booting.

# rc-update add net.eth0 boot

Lalu, pasang paket netifrc.

# pacman -S --needed netifrc


Untuk referensi lebih lanjut, teman-teman bisa juga membaca Gnome Wiki: Netifrc.

14. LVM Setup

Saya tidak menggunakan LVM, jadi saya tidak menjalankan langkah ini.

Jika teman-teman menggunakan LVM (Logical Volume Management), kalian harus banget memasang paket lvm2-openrc dan device-mapper-openrc.

Jika tidak, logical volume tidak akan aktif saat proses booting.

Kedua paket ini adalah bagian dari group system init, jadi kemungkinan kalian mungkin sudah memasangnya.

Tinggal kalian enable-kan saja.

# rc-update add lvm boot
# rc-update add device-mapper boot

15. Remove More systemd Cruft

Kita juga dapat menghapus beberapa script yang digunakan oleh systemd.

# for user in journal journal-gateway timesync network bus-proxy journal-remote journal-upload resolve coredump; do userdel systemd-$user; done
# rm -vfr /{etc,var/lib}/systemd

16. Update Bootloader dan Kernel initramfs

Pada tahapan-tahapan sebelumnya, kita telah menginstall kembali mkinitcpio dan grub.

Maka, sebaiknya kita harus mengkonfigurasi ulang.

Kernel initramfs

Backup file mkinitcpio.conf yang lama.

# mv -vf /etc/mkinitcpio.conf /etc/mkinitcpio.conf.arch

Salin file .pacnew yang tersedia.

# cp -vf /etc/mkinitcpio.conf.pacnew /etc/mkinitcpio.conf

Kalau tidak ada .pacnew, bisa ambil dari file backup saja.


Kalau teman-teman pernah menambahkan konfigurasi tertentu, bisa di copy ke file yang baru.

Misal, seperti yang saya lakukan untuk hibernasi, saya menambahkan resume hook.

FILE/etc/mkinitcpio.conf
1
2
3
4
5
6
7
#...
#...

HOOKS=(base udev resume autodetect modconf block filesystems keyboard fsck)

#...
#...

Selanjutnya kita recreate kernel initramfs.

# mkinitcpio -p linux

linux adalah kernel yang saya gunakan, sesuaikan dengan kernel yang teman-teman gunakan.

Atau, kalau teman-teman memiliki banyak kernel, gunakan option -P.

# mkinitcpio -P

Agar lebih praktis untuk me-recreate semua kernel initramfs.

GRUB

Backup file /etc/default/grub yang lama.

# mv -vf /etc/default/grub /etc/default/grub.arch

Salin file .pacnew yang tersedia.

# cp -vf /etc/default/grub.pacnew /etc/default/grub

Kalau tidak ada .pacnew, bisa ambil dari file backup saja.


Kalau teman-teman pernah menambahkan konfigurasi tertentu, bisa di copy ke file yang baru.

FILE/etc/default/grub
1
2
3
4
5
6
7
# GRUB boot loader configuration

GRUB_DEFAULT=0
GRUB_TIMEOUT=5
GRUB_DISTRIBUTOR="Artix"
GRUB_CMDLINE_LINUX_DEFAULT="loglevel=3"
GRUB_CMDLINE_LINUX="net.ifnames=0"

Pada bagian baris ke-7, GRUB_CMDLINE_LINUX=, saya menambahkan option-option yang saya pindahkan dari konfigurasi GRUB yang lama. Teman-teman bisa melihat dari file /etc/default/grub.arch.

Initinya, tambahkan modifikasi atau kernel parameter yang teman-teman gunakan.

Kalau sudah jagan lupa diupdate.

# update-grub

17. Reinstall GRUB

Untuk UEFI.

Default for most setups

# grub-install --target=x86_64-efi --efi-directory=/boot/efi --bootloader-id=grub

If not success, some users reported success with this one

# grub-install --target=x86_64-efi --efi-directory=esp_mount --bootloader-id=grub


Untuk BIOS.

# grub-install /dev/sdX

Ganti sdX dengan disk name yang teman-teman miliki.

Perhatian

Bukan partition name yaa, tapi disk name. Kalau ada numbernya, berarti partition name.

sda         <- Disk name
└─sda1      <- Partition name

18. Reboot

Kita tidak lagi dapat melakukan reboot dengna cara yang biasa (cara systemd).

Kita dapat melakukan dengan cara memicu SysRq kernel.

Namun, buat saya lebih mudah dengan memanggil loginctl tapi harus dengan user biasa.

# exit
$ loginctl reboot
$ PID1: Received "reboot" from FIFO...
Starting reboot runlevel

Broadcast message from root@arch.bandithijo.x61 (null)(Sat Jan  2 15:15:15 2021):

The system will reboot now

Selesai.

Setelah reboot, kita sudah akan berada di Artix.

Good luck!

Pesan Penulis

Sepertinya, segini dulu yang dapat saya tuliskan.

Mudah-mudahan dapat bermanfaat.

Terima kasih.

(^_^)

Referensi

  1. wiki.artixlinux.org/Main/Migration
    Diakses tanggal: 2021/01/02

  2. en.wikipedia.org/wiki/Systemd
    Diakses tanggal: 2021/01/02

  3. wiki.gentoo.org/wiki/Netifrc
    Diakses tanggal: 2021/01/02


Penulis

bandithijo

BanditHijo adalah nama pena saya – meminjam istilah keren dari para penulis. Teman-teman menyebut saya sebagai GNU/Linux Enthusiast. Saya memang gemar mengutak-atik sistem operasi ini. Bukan karena hobi tapi karena saya perlu untuk menggunakannya. Hehe.

- Rizqi Nur Assyaufi

Berlangganan via Email

Jangan sampai ketinggalan kabar dan info terbaru mengenai BanditHijo (R)-Chive.
Ayo bergabung!
f02ddc83a024c83bee0ec4353dfb0686023e7eec